Monday, March 30, 2015

Apa jenis Babun ni?

"These Type of Baboon is Everywhere....Just Don't Act One", inilah apa yang akan aku katakan setiap kali jikalau ada kawan-kawan aku mengadu bahawa dia disisihkan, dipulaukan atau dimarahi oleh mana-mana pihak atas kesalahan kecil sahaja. Aku seakan mengerti apa perasaan mereka dan aku selesa menjadi pendengar masalah mereka, kerana aku pernah melalui apa yang mereka sedang lalui. Terus terang aku dah biasa jadi 'Loner' sejak daripada kecil lagi. Aku ada banyak adik-beradik dan aku merupakan anak tengah (ke-4). Pernah dengar tak? Anak tengah ni selalu tak dapat perhatian keluarga. Aku sokong kenyataan tersebut.

Berbalik kepada perkara diatas, 'Babun'. Apa yang dimaksudkan dengan babun ni? Pernah tengok tak babun mengamuk? Pernah tengok cerita kartun Tarzan Walt Disney, yang ada adegan babun mengamuk tu? Tercungap-cungap Jane dan Tarzan melarikan diri dari serangan kengkawan babun sebab nak dapatkan lukisan anak babun tu je. Begitulah sikap sesetengah manusia di dunia ni. Asal ada salah sikit je, mula diperbesarkan, kemudian buat 'Group' (bukan utk menyelesaikan masalah, tetapi utk mengumpat). Selepas itu, pulaukan, tak bertegur sapa dan senyum pun tidak. Daripada tindakan ini sahaja dah mendatangkan Dosa Besar. Apa Dosa Besarnya? Pertama, mengumpat. Kedua, memutuskan Silaturahim. Dah dua Dosa Besar mereka buat, ingat senang nak hapuskan dosa besar ni?

Minta maaflah sebelum terlambat....

Baik bebenor ke perangai pulau-pulaukan orang ni. Setahu aku, orang yang layak dipulaukan ialah lelaki yang menyerupai wanita dan wanita yang menyerupai lelaki. Ini bukan aku reka-reka sendiri, memang ada tercatat dalam Al-Quran, surah An-Nisa. Aku pernah dipulaukan, dah banyak kali dah dan aku dah lali kena dipulaukan. Mungkin ini ujian aku di dunia, Insyallah aku boleh menghadapinya dengan penuh redha. Amin...

Hanya Allah s.w.t. sahaja yang tahu perasaan aku akibat kesan dipulaukan. Aku rasa kesunyian dan kesepian. Walau kemana saja aku pergi, aku sentiasa berharap ada orang tegur aku, hakikatnya pada hujung perjalanan aku dapati bahawa aku hanya berjalan bersendirian.

Babun-babun ini, sampai bila-bila pun mereka tidak akan sedar akan perbuatan mereka kecuali dengan kehendak Allah s.w.t. Semoga mereka diberikan hidayah suatu hari nanti dan kepada mereka yang sering dipulaukan diluar sana, bergantung haraplah sehebat-hebatnya kepada Allah s.w.t. Jika terasa kesunyian, berinteraksilah dengan Allah s.w.t. melalui solat. Jika terasa kekosongan, berkomunikasilah dengan Allah s.w.t. melalui Al-Quran. Allah maha Melihat, Allah maha Mendangar, Allah lah sebaik-baik tempat mengadu. Maka mengadulah kepada Allah sehebat-hebatnya.

Selamat di dunia dan di akhirat. Insyallah....

Hebat . Bebas . Syukur

Sejak dia tinggalkan aku Aku menangis tak berhenti Makan minum pun tak menentu Berat badan cecah tiga puluh lima kilogram Kawan aku Ni...